Kasih Sang Kakak Claudette Dion Beri Semangat Adiknya Celine Dion atas Penyakit Sindrom Stiff Person Diidapnya

Claudette Dion

ruangpena.id| Orang terdekat superstar dunia memberi semangat kepada adiknya Celine Dion  atas penyakit sindrom Stiff Person yang diidapnya.

Beberapa bulan setelah penyanyi “My Heart Will Go On” membatalkan tur dunia Couragenya , saudara perempuannya Claudette Dion (74), berbicara kepada Le Journal de Montréal tentang artis pemenang Grammy Award yang tidak lagi tampil di atas panggung. Dalam wawancara Juli, Claudette mengatakan penyanyi itu bekerja keras.

Pada Desember 2022, Celine Dion menunda beberapa jadwal tur Eropa dan konser musim semi 2023 setelah dia didiagnosis dengan sindrom orang kaku . Dia berbagi berita dengan penggemar di media sosial dalam pernyataan video dalam bahasa Prancis dan Inggris .

The Mayo Clinic mendefinisikan sindrom orang kaku sebagai kelainan autoimun pada sistem saraf yang sering mengakibatkan kekakuan otot yang parah dan progresif serta kejang pada ekstremitas bawah dan punggung.

“Tidak adil bagimu untuk terus menunda pertunjukan, dan meskipun itu menghancurkan hatiku, sebaiknya kita batalkan semuanya sekarang sampai aku benar-benar siap untuk kembali ke panggung lagi,” tulis Dion dalam pengumuman Instagram.

“Dia mendengarkan para peneliti hebat yang mempelajari penyakit langka ini sebanyak mungkin,” kata Claudette  dalam tanggapannya diterjemahkan dari bahasa Prancis ke bahasa Inggris, dikutip latimes.com.

Adiknya Celine memberi kabar terbaru tentang gejolak penyakitnya dan mengatakan harapan pada saat Celine Dion mengenakan gaun emas dengan pinggiran lengan dan hiasan kepala berbulu besar yang serasi.

Celine Dion dinyatakan didiagnosis dengan sindrom orang kaku, kelainan autoimun, tahun lalu.

Pada Desember 2022, Celine Dion, 55, menunda beberapa jadwal tur Eropa dan konser musim semi 2023 setelah dia didiagnosis dengan sindrom orang kaku . Dia berbagi berita dengan penggemar di media sosial dalam pernyataan video dalam bahasa Prancis dan Inggris .

The Mayo Clinic mendefinisikan sindrom orang kaku sebagai kelainan autoimun pada sistem saraf yang sering mengakibatkan “kekakuan otot yang parah dan progresif serta kejang pada ekstremitas bawah dan punggung”.

“Tidak adil bagimu untuk terus menunda pertunjukan, dan meskipun itu menghancurkan hatiku, sebaiknya kita batalkan semuanya sekarang sampai aku benar-benar siap untuk kembali ke panggung lagi,” tulis Dion dalam pengumuman Instagram . “Aku ingin kalian semua tahu, aku tidak akan menyerah… dan aku tidak sabar untuk bertemu kalian lagi!” terangnya

“Dia selalu melampaui segalanya, dia selalu berusaha menjadi yang terhebat, terkuat,” katanya.

“Ada saatnya hati kecilmu dan tubuh kecilmu berbicara padamu,” tambahnya.

Ketika dia mengumumkan diagnosisnya, Celine Dion mengatakan sindrom itu mempengaruhinya untuk tampil di hadapan sejuta orang.

Claudette mengatakan saudara perempuannya memiliki keinginan untuk melawan gangguan tersebut.

“Dia disiplin dalam segala hal yang dia lakukan dalam hidupnya,” tuturnya.

“Kami (keluarga Celine) tidak dapat menemukan obat, tetapi hanya bisa memberikan harapan, menurut saya itu yang terpenting,” kata Claudette.

Penyanyi Kanada itu sampai saat ini telah merilis 27 album studio , 7 album live , 19 album kompilasi dan 25 box set. Dia sering disebut sebagai Queen of Power Ballads Celine Dion termasuk artis terlaris sepanjang masa dan artis terlaris di era Nielsen SoundScan di Kanada dari 1996 sampai sekarang (sumber: Wikipedia).

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *